Kenapa saya tidak jadi beli gadget terbaru

Nokia E71

Nokia E71

Blackberry Bold

Blackberry Bold

Nduk..nduk..wong kowe ki adoh-adoh kerja ning Jakarta kok ya hpmu durung ganti to?” tanya ibu penuh keprihatinan waktu saya pulang Solo bulan lalu.

Senada, kemarin mama mertua saya pun berpendapat yang sama. “Gi, memang sudah waktunya ganti hp,” saat melihat saya membaca majalah Pulsa edisi terbaru.

Suami saya pun mengusulkan untuk memilih Nokia E71. Setelah melakukan perbandingan, E71 memang lebih unggul daripada Blackberry Bold.

Detailnya tidak perlu saya paparkan disini ya, baca saja langsung di majalah Pulsa edisi 22 Januari – 6 Februari. *Terutama harganya sih. E71 4,9 juta sedangkan Blackberry Bold 7 jutaan

But wait….

Fiuuhhh, hampir saja saya kompulsif. Setelah menimbang-nimbang seharian, saya katakan pada suami, “Yang, aku ndak jadi beli hp aja. Aku tetep pake yang sekarang. Ndak usah ganti even yang murah sekalipun.

Lebih lanjut, saya paparkan 3 alasan kenapa saya tetap bertahan dengan hp jadul saya ini :

1. Live below your mean

Sayang sekali saya sudah menginternalisasi konsep “hidup di bawah rata-rata kemampuan kita” ini. Kalo bisa hidup tanpa kartu kredit, kenapa harus menghutang? Meskipun mampu beli McD setiap hari, cukuplah seminggu sekali saja.

Saya belajar banyak dari Warren Buffet yang terkenal dengan kesederhanaannya itu dan juga Deputy General Manager HRD tempat saya bekerja – yang pernah saya ceritakan di tulisan lalu. Meskipun sudah naik jabatan, beliau tetap bersahaja.

Misalnya, jika pulang ke Jogja setiap minggu menjenguk keluarganya, saya yakin biaya tiket pesawat seuprit dibandingkan penghasilannya yang 8 digit, tetap saja beliau memilih menggunakan kereta api. Pun ketika makan, beliau sama sekali tidak gengsi untuk sesekali turut membeli di warung sebagaimana pekerja seperti saya ini.

2. Sesuai kebutuhan, bukan keinginan

Kebutuhan saya akan berkomunikasi masih bisa difasilitasi oleh hp yang saya miliki sejak 6 tahun terakhir ini. Saya hanya butuh hp untuk sms dan telepon. Koneksi dengan internet, di-cover dengan notebook.

Saya juga merasa nyaman dengan ritme sekarang. Setiap weekend, saya bisa full bersama keluarga tanpa terganggu panggilan telpon, sms, e-mail, maupun YM. Terbayang jika saya jadi beli gadget terbaru di atas, pastilah saya tiba-tiba menjadi autis kutak-kutik hp setiap waktu.

3. Saya takut menjadi ujub

Yang semula bawa hp saja males, bisa jadi tiba-tiba saya tenteng terus. Biar orang melihat dan membatin, “Wuihh…gila, man. Pake E71, mahalll lhooo.” Trus saya pun senyam-senyum *sok-sokan* rendah hati.

Saya pun akan terus-terusan dirundung ketakutan, takut hp dicopet. Jika biasanya tenang-tenang saja naik angkutan umum, menjadi sedikit-sedikit menengok tas. “Syukurlah, hp masih ada,” dengan senyum lega sambil mengelus dada.

Jadi saudara-saudara, saya ikrarkan bahwa saat ini, saya tetap akan menggunakan hp jadul tercinta : Nokia 3350 (huahaha, silahkan tertawa…) hingga saya pikir butuh untuk menggantinya.

17 Tanggapan to “Kenapa saya tidak jadi beli gadget terbaru”

  1. nungqee Says:

    ha ha ha… sama mbak.. saya juga batal memilih E71 sebagai hadiah ultah saya dari suami, saya juga mikir apa saya bener2 butuh itu? tapi akhirnya saya pilih dibikin dapur saja, huehehehehe.. rasa2nya lebih bisa saya nikmati daripada si E71 itu😀

  2. abdee Says:

    sama gitt…
    yang penting fungsional…. dan mending HP biasa tapi tenang daripada mahal tapi was-was.

    Aku memperhitungkan, jika aku memiliki sesuatu (HP), maka aku juga suatu saat harus kehilangan sesuatu tersebut (rusak, hilang, dirampok, ketinggalan, dll). So, lebih enak punya HP yang fungsional, dan sederhana.

  3. Bundanya Dita Says:

    Wah setuju itu mbak, kalau perlu sebelum rusak gak perlu ganti :-)) . Saya aja “terpaksa” ganti hp karena hp saya yang lama (Nokia 6100) -sy beli 4/5 th lalu- tiba2 gak bunyi saat ada telpon masuk, vibrating alertnya juga ngadat. Sebelumnya ditunggu seminggu kok normal lagi. Ngapain beli baru kan?😀 . Tp suatu saat suami sebel pas lagi penting ditelpun gak diangkat2, ternyata hp problem lagi. Akhirnya terpaksa beli HP baru yang tetap aja biasa2 aja, sesuai kebutuhan🙂 .

  4. ciwir Says:

    betuLLLL
    nek mung arep SMS karo telepon wae yo mending HP biasa wae..
    hape-ku model kuno tapi eneng kamerane, malah wis 4 megapixel, tipene MDL5, mereknya wis kondang yaoiku FUJI.
    dan dijual secara terpisah…..

  5. sanggita Says:

    Wah Mbak Nungqee, kayaknya budget E71 vs dapur bengkaknya jauh deeeh (saya sudah baca di blog mas Anjar, hehe),

    @Abdee : mas Pei kiy cen paling pinter nek kon ngirit-ngiritan. *kaburrr*

    Bunda, sepertinya kita sepaham, saya juga nunggu 3350 ini matot dulu,

    Mas Ciwir, disini bukan forum jual beli hp second. Jadi tolong ya.

  6. lusie Says:

    Wah, postingan yang bagus sekali. Penghasilan meningkat bukan berarti gaya dan prinsip hidup harus berubah. Tapi jarang banget yang bisa tetap begini. Fungsi memang lebih punya arti dibandingkan sensai/gaya-gayaan/nyari wah…..salam kenal mba.

  7. nungqee Says:

    @ sanggita :

    giyahahahhahaa.. ho’oh siy emang :p tak sebanding, tapi kan yang penting bisa lebih dinikmati daripada gadget😛 meski emang ada syaratnya, harus dibayar dengan masakan2 yang oke, hihihi, lumayan saya jadi semangat experimen masak2😀

    tapi nanti kalo sudah waktunya butuh koneksi inet mobile yang reliable, mungkin saya minta itu juga sih… hehe.. 😀

  8. sanggita Says:

    Lusie wait, yang bilang penghasilan naik siapa ya?! *clingak clinguk*

    @Nungqee, ROI untuk dapurnya kok enak ya : masakan enak. Psst, ati2 lho kalo eyut mas Anjar jadi ndut. *tipikal-orang-kantoran-kan

  9. agoyyoga Says:

    Hehehe…setuju mbak. Aku akhirnya memang punya smart phone, bukan untuk gaya-gayaan, tapi karena HP yang lama sudah mulai rewel, maklum sudah uzur, saking uzurnya sampai “dikata-katai”, HP ku layak dimasukkan museum, selain itu dari sisi financial, nilai bukunya sudah habis, bahkan residual value-nya sudah nyaris nol, maka bolehlah aku ganti HP, dengan catatan baru boleh ganti, dalam kondisi force majeure, atau jika nilai bukunya sudah nol dan fungsinya sudah gak memadai.

    Thanks, tulisannya bagus.

  10. restlessangel Says:

    soal autis berhape (dan berlappie) : dyeeeemmmm…kena banget😆
    *lirik cahandong

    tul banget, sederhana sama ngirit itu kadang tipis bedanya…
    *los pokus
    :mrgreen:

  11. Fahrisal Akbar Says:

    Waduh, setia banget ne ama punya lama….😀
    Hebat…. salut banget dech ama Ibu yg satu ini….😀

    Hehe, sekarang 3350-nya sudah mulai menunjukkan kekronisannya nih. Gimana ya?

  12. metrotrans Says:

    ha..ha.. setuju banget mbak.. aku dah pake e71 mendampingi e90ku yg agak terlalu besar n berat.. live below your mean..? kalo mau aku bisa beli tu hp satu truck, klo perlu ma pabriknya sekalian.. tp.. ah aku, cukup beli tu gagded satu tiap kali tu pabrik ngeluarin produk terbaru.. ngirit n asiik, hehe..

    Hieh??! Kalo saya sih ngga semampu panjenengan yang bisa beli gadget tiap ada keluaran terbaru,Mas. Apalagi beli pabriknya. Beuh…

  13. metrotrans Says:

    ha..ha.. sy kan setuju ma pendapat mbak.. konsep idup sederhana, ga perlu ngoyo kata orang jawa bilang.. gitu kan mbak!? masalahnya rejeki orang beda2.. ya kita syukuri aja apa yg dah kita peroleh selain banyak beramal, sadaqoh dan peduli dengan sesama jg bisa jd bagian dari gaya hidup.. bole doong,mbak.. hehe..

  14. metrotrans Says:

    ha..ha.. sy kan setuju ma pendapat mbak.. konsep idup sederhana, ga perlu ngoyo kata orang jawa bilang.. gitu kan mbak!? masalahnya rejeki orang beda2.. ya kita syukuri aja apa yg dah kita peroleh selain banyak beramal, sadaqoh dan peduli dengan sesama jg bisa jd bagian dari gaya hidup.. sy jg bole punya pandangan n knsp idup sndiri doong,mbak.. hehe..
    lam knal, ya..

    Sepakat, Mas. Kriteria sederhana pun berbeda untuk setiap orang. Contohnya, ini contoh lho ya, bagi saya makan di mall seminggu sekali itu cukup. Tapi ada yang menganggap itu tetap aja boros. Dan ada lagi yang menganggap itu terlalu irit. Hmm, tentang ngoyo? Bagi saya sih perlu😀

    Salam kenal juga yak, obrolannya seru. *tapi saya emang ngga mampu kalo beli pabrik hape, Mas. What a pity I am, hehe*

  15. paijo Says:

    kl sy, alasan kenapa memilih ganti hp bagus(E71/BB) :
    -penghargaan pd diri qt sndiri agar lbh dihargai org.
    -dlm bisnis penting agar owner menganggap qt sbg klien yg bonafit,,,coba pake 3315,,ya dihina owner. Kt owner: pasti ni org ga pernh dpt job n ga profesional, buktinya kere bgt.males ah kasih job.
    -kl bisnis ya perlu bgt,,mis hrs kirim email dsb,,tp kl cm tkg sayur ya mbok mending nggo kulakan wae.

    —–
    Yap, memang harus disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing ya, Mas. Saya sendiri memang belum butuh, karena fungsi2 di gadget tersebut masih bisa diakomodasi si lappie.

  16. hmcahyo Says:

    kalo saya sih selain gak punya uang:mrgreen: takut kecanduan🙂 lha pake yang biasa-2 aja dah ngabis2in pulsa.. (padahal pake 3 nomor) belum internet rumah+telepon🙂 wahhhhh gak kuat🙂

  17. LesPrivatBandung Says:

    Kenapa saya tidak beli gadget terbaru?? karena untuk saat ini uang nya masih dipake untuk keperluan lain😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: