Hening

phone-splashBeranikah Anda libur dari aktivitas berinternet? Sudah satu minggu saya memotong alokasi waktu untuk online secara besar-besaran.

Mematikan Y!M, facebook, blog hanya 15-30 menit/hari, masih belum berminat terhadap plurk, hape juga kebetulan mati. Berani?

*Weekend ini saya juga berencana tidak pulang Sukabumi.

**Komunikasi cukup di kantor saja. Menggunakan telpon kantor, chat kantor, dan imel kantor. Secara pribadi, kadang kita butuh waktu untuk diri sendiri lho.

8 Tanggapan to “Hening”

  1. Bundanya Dita Says:

    Saya sudah sembuh dari kecanduan chatting dg Y!M yang menyerang hebat th 2000. Facebook, meski punya account tapi masih enggan mendayagunakan. Plurk, baru penasaran mau nyoba. HP, harus on 24 jam non stop, soalnya pulsanya dibayarin kantor. Blog, aduuuh kalau yang ini susah ditinggalkan, mulai addicted nih. Jadi intinya, belum berani libur dari aktifitas nge-blog di kantor, tapi kalo di rumah, berani banget lha memang saya jarang ngenet dari rumah🙂

    Trus, maksudnya mbak Sanggita, weekend tidak pulang ke Sukabumi tapi ngantor? Atau di kos aja, tapi puasa ngenet? Hehehe

    ——
    Huehehe, sudah mulai blog addict juga nih Mb Ririn teh. Plurknya udah mulai dicobain?
    Yang tentang pulang Sukabumi atw engga, itu masih rencana
    saya, Mbak, belum rencana kami.

  2. ke2nai Says:

    rasanya sy skrg udah mulai bs mbak… Kl kemaren2 kan sy bener2 gila2an di depan kompie hy u/ inetan seharian dan setiap hari pula. skrg udah lumayan jauh berkurang🙂

    ——
    Sip. Sepertinya memang harus balance ya. Ketika dirasakan sudah mulai tidak sehat dalam berinternet, perlu keputusan untuk menguranginya.

  3. mudz069 Says:

    Yah, ibarat dunia politik, kita ini memang sudah berkoalisi dengan partai seluler, partai internet, partai listrik, partai sinyal dan mungkin dengan partai partai yang lain.

    Mau rehat barang sejenak, weh susahnya minta ampun.
    Biasanya niat itu baru kesampaian kalau ada keterpaksaan, yang entah komputer tewas, hp rusak dan hal lain yang sejenis.
    Dulu saya selalu pakai jam tangan. Pas lupa pakai weh rasanya gimana gitu, kayak ada rasa gelisah.
    Suatu waktu, jam tangan saya hilang dan kebetulan gak sempat beli eh lama lama jadi biasa sampai sekarang. Mau lihat jam ya cukup nengok di hp.

    Intinya ya kembali seperti di panggung politik, gak ada koalisi yang permanen…………

    ——
    Weits, analoginya keren euy! Hebat hebat…I love ur last quote…

  4. zefka Says:

    mekanisme “dormansi” emang kadang diperlukan untuk sekedar melepaskan kejenuhan dengan apa yg dihadapi se-hari2. Semoga cepat normal ya mbak…🙂 (emang selama in gak normal ya… :D)

    ——
    Heuheuheu…ok tau sih kalo sedang ngga normal?:mrgreen:

  5. yahya ayyas Says:

    iya nih…lagi deman ngblog hari2 ini..gmn ya…?

    ——
    Sok atuh, asal ngga sampe overdosis aja kali ya.

  6. nmdian Says:

    Selain ngeblog aktifitas internet saya adalah bagian dari profesi, tuntutan profesi dan jabatan…hehehe. Sedangkan ngeblog adalah tuntutan agar tetap semangat belajar menulis.

    Sedangkan HP, wah kalau sampai OFF bisa-bisa saya dipecat secara tidak hormat….😦😦😦

    Waktu untuk diri sendiri bagi saya hanya saat menghadap Yang MahaKuasa, karena itu saya buat sesering mungkin.

    ——
    Hehehe, wah kalo kondisinya seperti itu, belum bisa unplugged yak?
    Kalimat terakhir…daleemm…

  7. Zizima Says:

    iyaa,, memang perlu,, semacam hibernasi untuk menyegarkan pikiran ya,,
    salam kenal ^^

    ——
    Yap, bener banget. Hibernate..*jadi ngrasa kek beruang yak*

  8. seli_usel Says:

    . emang perlu ,,,

    . nice info nya.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: