Medical check-up

measuring-blood-pressureHari ini, akan ada medical check-up/mcu tahunan bekerja sama dengan Prodia di kantor.

Memang untuk mcu, kantor saya bekerja sama dengan Prodia, dari seleksi calon karyawan yang lolos psikotes dan wawancara hingga cek kesehatan periodik seperti ini.

Terus terang saya cukup deg-degan dengan hasilnya nanti. Apa pasal? Jika saya baca-baca di diari, frekuensi sakit saya selama 1,5 tahun di Jakarta memang cukup tinggi.

Mulai dari rambut yang tiba-tiba rontok (>50 helai sekali sisir), sakit kepala ringan (that’s why, panadol/aspirin selalu ada di tas), diare kronis (>15 kali sehari selama 2 minggu), demam, hingga kaki bengkak seperti orang hamil tua.

Dan dengan semua itu saya tetap bekerja seperti biasa. Mengurus keluarga seperti biasa. Beraktivitas seperti biasa.

Hanya jika memang demam tinggi dan terganggunya organ reproduksi seperti bulan Maret lalu, saya akhirnya bedrest dan izin sakit 2 hari.

Saya pikir, ada beberapa penyebab kenapa frekuensi sakit saya cukup tinggi. Salah satunya, masalah enviro dan gaya hidup. Tingkat polusi udara di Jakarta yang – bagi saya – sangat mengerikan hingga air untuk MCK menggunakan air tanah yang tidak bening dan sedikit berbau (untung saya ngga panuan, hehe).

Secara gaya hidup juga tidak sehat sih. Saya sudah tidak pernah memasak lagi dan lebih praktis jajan. Jadilah tidak bisa mengontrol kandungan vetsin di dalam masakan, higienitas masakan juga diragukan.

Olahraga? Saya berencana berenang setiap Rabu malam (sepulang kantor) di hotel tempat rujukan menginap jika ada karyawan dari site datang ke head-office. Tapi kok ya setelah dipikir-pikir, saya jadi parno sendiri. Malam-malam  berenang, pas akan bilas di ruang ganti, tiba-tiba ada yang datang terus….whuaaa takuttt! Ntar kejadiannya seperti berita-berita di koran merah itu.

Pssst, yang paling bikin ogah mcu adalah akan ada metode colok dubur! OMG! Ampun deh, saya ngga mau dikobel-kobel lagi…😯

Hehehe, bagaimana dengan rekam medis Anda, Kawan?

8 Tanggapan to “Medical check-up”

  1. nungqee Says:

    Saya barusan MCU lengkap juga sekitar awal tahun 2009, hasilnya memuaskan kecuali ada 2 gigi geraham bungsu yang tumbuh miring dan perlu dicabut, tapi nggak boleh karena masih menyusui, hehe😀

    Saya juga punya pola hidup yang tidak terlalu sehat, naek motor pp 60km sehari, kena asep, kena ujan, kena panas, ga pernah olahraga, cuman untuk makanan sebisa mungkin saya ga mau jajan. Padahal dengan pola hidup yang sama, kecuali suami selalu jogging pagi hari, suami saya sering sakit selama libur sabtu-minggu (katanya alergi sama hari senin, hihihi penyakit yang aneh😛 )… jadi sepertinya bukan hanya pola hidup yang bikin tidak sehat, tapi juga karena tingkat stress yang tinggi di jakarta ini, bukankah stress itu penyebab segala penyakit ?

    ——
    Waduh, ngeri juga, Mb Nurul kalo PP naik motor sehari mencapai 60 km. Itu sama aja kayak Solo-Jogja loh.
    Iya tuh, Anjar pernah nulis ya kalo dia cukup sering sakit. Mungkin sumbernya dari pikiran ya? *sok teu*
    Sebenarnya, dari yang saya pelajari di kampus dulu, kita butuh disstres kok sebagai pelecut prestasi, tapi kalo kadarnya sudah overdosis, itu yang akan menjadi sumber penyakit. Salah satunya gangguan yang disebut psikosomatis.

  2. Bundanya Dita Says:

    Di kantor saya juga ada MCU tahunan, tiap akhir tahun. Akhir tahun 2008 kemarin, hasil MCU saya secara keseluruhan sih bagus, angka kolesterol tidak lagi merah. Hanya diberi catatan : harus rutin olahraga!

    Dulu semasa masih gadis, kalau MCU dan saya mengeluh ini itu, dokternya selalu bilang (kebetulan tiap tahun dokter yang meriksa sll sama) “Makanya mbak, cepat menikah. Pasti keluhan ini itu akan hilang”😀 *ada yang hilang, tapi banyak juga yang muncul hehehe*

    Tapi bener kata mbak Nungqee, pola hidup di jakarta yang lekat dengan polusi, macet, stress, tidaklah sehat. Tapi yo piye meneh, golek upo ne nang jakarta je. Saya sendiri juga sebisa mungkin tidak jajan (soalnya punya “bakat” thypus) dan lagi mau olah raga lagi. Aduuuuh kok males banget ya yang namanya mau menggerakkan badan😦 . Kalau suami sih, ada kegiatan olahraga futsal sama badminton sama bapak2 komplek. Kalau buat ibu, dulu ada senam pagi, eh lambat laun kok mbleret trus ilang😀

    ——
    Ayo, Mb…rutin olahraga. Saya masih bingung alokasi waktunya. Kalo jogging pagi hari pun, saya ngga mau karena udara Jakarta malah bikin sesak. Kalo di kompleks Mb Ririn kan pasti masih segar ya?
    Bakat tipus? Pernah kena po, Mbak?

  3. mudz069 Says:

    Kebetulan dikantor saya juga GMC, beda istilah tapi merujuk pada kepentingan yang sama, yakni melakukan benchmarking pada diri kita.

    Sejauh ini sih saya tergolong cukup sehat. Saya katakan cukup karena ada 1 item yang dapat bintang [sudah 2 thn berturut turut] yaitu di point kholestrol.
    Dalam hati sih pinginnya pas pemeriksaan tgl 18 April mendatang hasilnya bisa lebih baik. Saya sudah “menjauhi” menu favorit DUT [daging-udang-telur] juga mulai rajin berpuasa.

    Colok dubur ? Weleh, untung ditempatku gak ada.

    ——
    Wow, hebat tuh poin kolesterolnya sampai dapat bintang. Hmm, saya harus mencontoh panjenengan nih..
    Colok dubur (istilah medisnya belum saya tanyakan, maap) penting juga kok. Untuk melihat ada/tidaknya ambeien dan gangguan prostat, kata petugas medisnya. Berhubung pekerjaan saya membuat saya terduduk berjam-jam, saya pikir harus periksa juga. Masalah nyaman atau tidak sih, belakangan ajalah.
    😆

  4. zefka Says:

    hahaha… jgn mau di-colok2 mbak. Kalo di tmpt gw MCU tahunannya gak pake di-colok2, yg standar aja (darah, urine, jantung, paru2, telinga, mata). Waktu dl rekruitmen awal sih ada teman yg di-colok2 tp kok gw nggak ya. Masalah paling sering gw temuain kalo mcu cm kolesterol aja yg kadang lebih dari 200, tp tahun ini malah cuma 120,.. aman deh. Kerjanya keringatan trus sih jadi hampir kayak olahraga.

    ——
    Santai, coloknya pake alat kok. Ngga pake dikobel-kobel, hehe. Wah, kadar kolesterolnya lebih dari 200? Padahal secara fisik ngga kelihatan ya. Emang ngga ngaruh mw kurus atau gemuk sih.

  5. nungqee Says:

    kolesterol itu serem loh, temen2 ku yang masih muda2 banyak yang kolesterolnya udah mulai tinggi, banyak pula yang kena asam urat, ada juga yang pernah kena stroke sebelah sampe wajahnya tak bisa digerakkan sama sekali.. jaga pola makan dari sekarang deh…

    ——
    Hiks…iya iya, Mbak…*penasaran sama hasil mcu-nya*

  6. Canggih Says:

    Sempetin olah raga lach mbak….jogging to aerobik…minum air putih yang banyak (ud y), n puasa….

    tapi kalo leat kondisi yang ngga bisa dianulir (kondisinya Jkt)…mending pada mole nggabung ke asuransi dech…(HUAAAAA….promosi tiada henti….!!!!!!!!)

    ——
    Diusahakan, hehe…kalimat terakhir, udah kubales via e-mail facebook kan.

  7. Yodhia @ Blog Strategi + Manajemen Says:

    Hehehe, mudah-mudahan sampeyan bisa menerapkan apa yang baru saja saya tulis di blog Strategi + Manajemen :
    http://strategimanajemen.net/2009/04/20/3-gaya-hidup-sehat-demi-produktivitas-kerja/

    ——
    Walah, kok keduluan njenengan yang ke sini, Mas? Biasanya saya duluan baca vitamin Senin paginya 😀 Udah baca, Mas Yodhia. Udah komentar juga malah. Thx udah ngingetin.

  8. ricky Says:

    dicolok pake apa ya anus nya itu?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: